Cara Meningkatkan Sistem kekebalan Tubuh Anda Selama COVID-19

Pola tidur kadang-kadang dapat diprogram oleh gen Anda dan bukan hasil dari gangguan yang tidak dapat dihindari atau kebiasaan hidup yang tidak bijaksana. (Foto: Unsplash)

 Investigasi.co.id | Ketika kekhawatiran tumbuh tentang coronavirus baru, pencarian online untuk meningkatkan sistem kekebalan telah meningkat. Apakah ada makanan untuk meningkatkan sistem kekebalan Anda? Akankah vitamin membantu?

Sistem kekebalan adalah jaringan sel, organ, dan jaringan yang kompleks yang bekerja bersama-sama untuk melindungi tubuh dari infeksi. Sementara genetika berperan, kita tahu dari studi tentang kembar bahwa kekuatan sistem kekebalan tubuh kita sangat ditentukan oleh faktor-faktor yang tidak diwariskan. Kuman kita terpapar seumur hidup, serta faktor gaya hidup seperti stres, tidur, diet, dan olahraga semuanya berperan dalam kekuatan respons imun kita.

Intinya adalah bahwa tidak ada pil ajaib atau makanan tertentu yang dijamin untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda dan melindungi Anda dari coronavirus baru. Tetapi ada cara nyata Anda dapat menjaga diri sendiri dan memberikan sistem kekebalan Anda kesempatan terbaik untuk melakukan tugasnya melawan penyakit pernapasan.

RENDAHKAN STRES ANDA

Kekhawatiran tentang coronavirus, pasar saham dan gangguan kehidupan secara umum telah menambah tingkat stres kita, tetapi kita tahu bahwa stres juga dapat membuat Anda lebih rentan terhadap penyakit pernapasan. Dalam serangkaian penelitian luar biasa selama 20 tahun di Universitas Carnegie Mellon, para relawan terpapar virus flu (menggunakan obat tetes hidung) dan kemudian dikarantina untuk observasi. Para peneliti menemukan bahwa orang yang melaporkan lebih sedikit stres dalam hidup mereka lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gejala flu. Serangkaian penelitian lain di Ohio State University menemukan bahwa konflik perkawinan terutama membebani sistem kekebalan tubuh. Dalam serangkaian studi, para peneliti menimbulkan luka kecil pada lengan sukarelawan, dan kemudian meminta pasangan untuk membahas topik yang menyenangkan dan menegangkan. Ketika pasangan berdebat, luka mereka membutuhkan, rata-rata, sehari penuh untuk sembuh daripada setelah sesi di mana pasangan membahas sesuatu yang menyenangkan. Di antara pasangan yang menunjukkan tingkat permusuhan yang sangat tinggi, luka itu membutuhkan waktu dua hari lebih lama untuk sembuh.

Intinya: Tubuh Anda melakukan pekerjaan yang lebih baik melawan penyakit dan menyembuhkan luka ketika tidak sedang stres. Teknik belajar untuk mengelola stres, seperti meditasi, pernapasan terkontrol, atau berbicara dengan terapis adalah cara untuk membantu sistem kekebalan tubuh Anda tetap kuat.

TINGKATKAN KEBIASAAN TIDUR ANDA

Sistem kekebalan yang sehat dapat melawan infeksi. Sistem kekebalan yang kurang tidur tidak bekerja dengan baik. Dalam satu penelitian yang mengejutkan, para peneliti menemukan 164 pria dan wanita yang rela terkena virus flu. Tidak semua orang sakit. Tetapi tidur pendek – mereka yang secara teratur tidur kurang dari enam jam semalam – memiliki kemungkinan 4.2 kali lebih tinggi terkena flu dibandingkan dengan mereka yang tidur lebih dari tujuh jam, para peneliti menemukan. Risiko bahkan lebih tinggi ketika seseorang tidur kurang dari lima jam semalam. Intinya: Berfokus pada kebiasaan tidur yang lebih baik adalah cara yang baik untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh Anda. Titik manis untuk tidur adalah enam hingga tujuh jam semalam. Ikuti jadwal tidur dan bangun reguler. Hindari layar, makan malam dan berolahraga tepat sebelum tidur.

PERIKSA TINGKAT VITAMIN ANDA

Sementara studi lebih lanjut diperlukan pada hubungan antara vitamin D dan kesehatan kekebalan tubuh, beberapa penelitian yang menjanjikan menunjukkan bahwa memeriksa kadar vitamin D Anda – dan mengambil suplemen vitamin D – dapat membantu tubuh Anda melawan penyakit pernapasan. Dalam satu penelitian terhadap 107 pasien yang lebih tua, beberapa pasien mengambil vitamin D dosis tinggi sementara yang lain diberi dosis standar. Setelah satu tahun, para peneliti menemukan bahwa orang-orang dalam kelompok dosis tinggi memiliki 40 persen lebih sedikit infeksi pernapasan selama setahun dibandingkan dengan mereka yang menggunakan dosis standar. Analisis yang lebih baru dari 25 uji coba terkontrol secara acak dari 11.000 pasien menunjukkan efek perlindungan keseluruhan dari suplementasi vitamin D terhadap infeksi saluran pernapasan akut. Data tidak konklusif, dan beberapa studi tentang vitamin D belum menunjukkan manfaat. Mengapa vitamin D akan menurunkan risiko penyakit pernapasan? Tubuh kita membutuhkan vitamin D yang cukup untuk menghasilkan protein antimikroba yang membunuh virus dan bakteri. “Jika Anda tidak memiliki cukup vitamin D yang beredar, Anda kurang efektif dalam memproduksi protein ini dan lebih rentan terhadap infeksi,” kata Dr. Adit Ginde, profesor kedokteran darurat di Fakultas Kedokteran Universitas Colorado dan penulis utama studi tersebut. . “Protein ini terutama aktif di saluran pernapasan.”

Penting untuk dicatat bahwa tidak ada rekomendasi klinis untuk mengonsumsi vitamin D untuk kesehatan kekebalan tubuh, meskipun rekomendasi standar untuk kesehatan tulang adalah untuk 600 hingga 800 unit internasional per hari. (Itu adalah tingkat yang ditemukan di sebagian besar multivitamin.) Dalam studi penyakit pernapasan dan vitamin D, dosisnya setara dengan sekitar 3.330 unit internasional setiap hari. Vitamin D dapat ditemukan pada ikan berlemak, seperti salmon, dan dalam susu atau makanan yang diperkaya dengan vitamin D. Secara umum, kadar vitamin D kita cenderung dipengaruhi oleh paparan sinar matahari, warna kulit dan garis lintang – orang-orang di daerah utara yang mendapatkan lebih sedikit paparan sinar matahari di musim dingin biasanya memiliki vitamin D yang lebih rendah. Tes darah diperlukan untuk memeriksa kadar vitamin D. Kurang dari 20 nanogram per mililiter dianggap kurang. Di atas 30 adalah optimal. Intinya: Jika Anda khawatir tentang kesehatan kekebalan tubuh, Anda dapat mempertimbangkan untuk memeriksakan kadar vitamin D Anda dan berbicara dengan dokter Anda tentang apakah perlu mengonsumsi suplemen.

HINDARI KONSUMSI ALKOHOL YANG EKSKESIF

Sejumlah penelitian telah menemukan hubungan antara konsumsi alkohol yang berlebihan dan fungsi kekebalan tubuh. Penelitian menunjukkan orang yang minum berlebihan lebih rentan terhadap penyakit pernapasan dan pneumonia dan pulih dari infeksi dan luka lebih lambat. Alkohol mengubah jumlah mikroba dalam mikrobioma usus, komunitas mikroorganisme yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Alkohol yang berlebihan dapat merusak paru-paru, dan merusak sistem kekebalan mukosa, yang sangat penting dalam membantu tubuh mengenali patogen dan melawan infeksi. Dan bukan hanya minuman kronis yang merusak. Pesta minuman keras juga dapat merusak sistem kekebalan tubuh. Intinya: Koktail atau segelas anggur saat Anda berlindung di tempat selama coronavirus baik-baik saja. Namun hindari minum berlebihan. Pedoman Diet AS untuk orang Amerika saat ini merekomendasikan bahwa alkohol harus dikonsumsi hanya dalam jumlah sedang – hingga satu minuman per hari untuk wanita dan dua minuman per hari untuk pria.

MAKAN DIET YANG BERIMBANG DAN TETAPI SUPLEMEN YANG TIDAK DISETUJUI

Diet sehat dan olahraga penting untuk menjaga sistem kekebalan tubuh yang kuat. Namun, tidak ada satu pun makanan atau obat alami yang terbukti mendukung sistem kekebalan tubuh seseorang atau menangkal penyakit. Tapi itu tidak menghentikan orang untuk membuat klaim palsu. Sebuah resep yang beredar di media sosial mengklaim air bawang putih rebus membantu. Makanan umum lainnya yang dipuji karena khasiatnya meningkatkan kekebalan tubuh adalah jahe, buah jeruk, kunyit, minyak oregano, dan kaldu tulang. Ada beberapa penelitian kecil yang menunjukkan manfaat bagi beberapa makanan ini, tetapi bukti kuat masih kurang. Misalnya, klaim kaldu tulang telah dipicu oleh sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2000 yang menunjukkan makan sup ayam tampaknya mengurangi gejala infeksi saluran pernapasan bagian atas. Sejumlah penelitian kecil menunjukkan bawang putih dapat meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh. Klaim bahwa produk elderberry dapat mencegah penyakit virus juga membuat putaran di media sosial, tetapi bukti masih kurang. Suplemen dan tablet hisap seng juga merupakan obat yang populer untuk melawan pilek dan penyakit pernapasan. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa tablet hisap seng dapat mengurangi durasi pilek sekitar satu hari dan, dapat mengurangi jumlah infeksi saluran pernapasan atas pada anak-anak. Tetapi data tentang seng dicampur. Jika Anda sudah memiliki cukup seng dari makanan Anda, tidak jelas bahwa mengonsumsi suplemen dapat membantu. Suplemen seng juga umumnya menyebabkan mual. “Ada banyak produk yang menggembar-gemborkan khasiat meningkatkan kekebalan tubuh, tetapi saya tidak berpikir semua ini terbukti secara medis berhasil,” kata Dr. Krystina Woods, ahli epidemiologi rumah sakit dan direktur medis pencegahan infeksi di Gunung Sinai West. “Ada orang-orang yang secara anekdot mengatakan ‘Saya merasa senang setelah mengambil’ apa pun. Itu mungkin benar, tetapi tidak ada ilmu yang mendukung itu. ” Intinya: Jika Anda menikmati makanan yang disebut-sebut sebagai penambah kekebalan tubuh, tidak ada salahnya memakannya sebagai bagian dari diet seimbang. Pastikan bahwa Anda tidak mengabaikan saran kesehatan yang telah terbukti – seperti mencuci tangan dan tidak menyentuh wajah Anda – dalam hal melindungi diri dari penyakit akibat virus.

Oleh Tara Parker-Paus © The New York Times

Editor : Edi.S

 

Iklan

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *